Kamis, 07 November 2013

(Bukan) Jalan-Jalan ke Serang

Sekitar 2 minggu yang lalu (hari Kamis, tanggal 24 Oktober 2013) saya ada janji mengunjungi sebuah pabrik customer di daerah Cikande, Serang. Sebuah pabrik tekstil yang sedang saya prospek jadi customer.

Malangnya, hari itu tidak ada yang bisa mengantar, pun Bu Boss lagi dalam kondisi tidak punya supir. Heran deh, susah banget nyari supir. Udah sampe 3 kali gonta-ganti supir dalam satu minggu waktu itu. Alhasil beliau pulang pergi kantor pun naik kereta atau boncengan motor sama OB kantor.

Berhubung sudah bikin jadwal dan semangat membara, jadilah saya dengan mudahnya memutuskan untuk pergi sendiri ke Serang. Yaelah, Serang doang kan, paling kayak ke Depok doang. Yaaa, sejauh-jauhnya kayak ke Bogor lah.

Jadilah malam sebelumnya saya browsing dan bertanya ke teman2 tentang cara pergi ke Serang naik kendaraan umum.

Janji saya setelah jam makan siang. Dan saya tidak mau naik bis karena males macetnya itu, dan lagi kalau bis antar kota gitu kan biasanya ada jam-jamnya di terminal, dan saya nggak tahu soal jadwal bis begitu, jadi males klo musti ngeteng2 naik bis berkali-kali. Dan lagi takutnya naik bis, setelah saya browsing, jurusan Serang itu masuk tol Merak, nggak tahu keluarnya di mana. Nah loh, ntar saya malah keterusan ikut sampai Merak, kan?

Akhirnya saya putuskan naik kereta saja.

Browsing punya browsing, saya bisa naik Commuter Line arah Tangerang (Serpong). Setelah membandingkan jarak terdekat di Google Maps, jarak terdekat yang diperoleh adalah kalau saya turun di stasiun terakhir, Stasiun Maja. Dari situ, menurut Google Maps, jaraknya tinggal sekitar 7 kiloan saja.
Sebenarnya sih, karena Stasiun Maja tidak ada di Google Maps, saya cari arah dari SDN Maja, ya pikir saya kan deket2 lah ya dari situ. Klo udah tinggal 7 kiloan saya tinggal naik taksi atau ojek saja.

Besok paginya pun saya berangkat dengan percaya diri.

Berangkat

1. Naik becak ke stasiun Kranji, Bekasi. Gampangggg.
2. Beli tiket yang langsung ke Stasiun Maja (bayarnya Rp 10.000 klo gak salah, udah termasuk jaminan kartu THB Rp 5.000)
3. Naik kereta Bekasi - Kota, turun Manggarai.
4. Naik kereta jurusan apa ya, lupa, turun di Tanah Abang.
5. Jeng jeng..... sampai Tanah Abang kok ya rame banget. Sama ibu2 yang pada bawa belanjaan banyak. Padahal baru jam 10-an pagi. Kereta pun lamaaaa banget datengnya, sekalinya dateng, diumumin itu kereta terakhir sampai Parung Panjang, nggak sampai Maja. Jadi saya santai tetep duduk di bangku dong, cuma terus mikir mending saya naik sampai Parung Panjang aja meskipun rame keretanya, ntar baru nyambung ke Maja dari sama. Yasud lah, saya pun terpaksa naik. Yang bikin stress, jarak antar stasiunnya itu jauh-jauh, jadi kerasa lamaaaa banget perjalanannya. Berdiri pula. Nggak pake hak tinggi sih, tapi tetep aja pegel.
6. Sampai Parung Panjang, saya tanya2 petugas, jam berapa kereta yang sampai Maja dateng. Terus katanya 'Wah, klo yang ke Maja musti naik yang ekonomi' petugasnya liat saya udah bawa kartu putih, disuruh tuker tiket di loket. Baiklah, saya nurut aja. Di loket, uang saya dibalikin. Nggak sempet ngitung berapa yang dibalikin, tapi kayanya cuma Rp 5000 aja sebagai refund kartu, dan setelah itu saya dikasih kertas tiket baru seharga Rp 1500, jurusan Parung Panjang-Rangkas Bitung.
7. Kembali tanya ke petugas, ditunjukin kalau keretanya sudah dateng. Saya segera naik ke kereta yang ditunjuk, gerbong paling depan. Feeling nggak enak saya langsung terbukti. Keretanya masih jadul sekali sodara-sodara.....Kereta ekonomi yg nggak ada AC-nya gitu. Ada sih sebenernya, tapi lebih banyak bocornya ketimbang dinginnya. Terus bangkunya plastik, duduk berdua hada-hadapan. Lantainya becek karena AC bocor dan banyak yang jualan mondar-mandir berserta pengemis2 mondar-mandir di dalam kereta. Huuuu, di sinilah saya sudah mulai pengen nangis.
8. Kereta lalu mulai berjalan, sepanjang perjalanan saya makin blank. Pasrah. Pemandangan di luar jendela berupa hamparan sawah. Saya pun bisa melihat kerbau-kerbau yang lagi main-main di lumpur. Seandainya saja tujuan saya adalah liburan, bukannya sebuah business meeting, saya pasti senang melihat pemandangan indah seperti itu, tapi sayangnya, dengan kondisir pakai atasan batik ucansee yang ditutupi cardigan pendek hijau terang, sepatu bludru yang menampakkan kuku-kuku kaki saya yang berkuteks merah, celana kain berpotongan resmi dan full make up di wajah, saya tidak terlalu antusias melihat pemadangan itu. Apalagi dengan kondisir kereta yang menyedihkan. Sejauh ingatan saya, semenjak lulus kuliah, saya sudah tidak pernah naik kereta yang jelek seperti ini. Nangis2 dalam hati dah. Panas banget. Ketek saya sudah mulai basah. Huh.
9. Sampai stasiun Maja, jelas lah nggak ada taksi. Jadi saya jual murah, langsung menghampiri saja tukang ojek pertama yang nawarin diri ke saya. Saya bilang mau ke Jalan Raya Serang, KM 69. SI Bapak Ojek berpikir sebentar dan menyebutkan Rp 50.000. Saya pun tanpa perlawanan mengiyakan saja. Yasudah lah yang penting sampai!
10. Sesungguhnya benar adanya bahwa jalanan di propinsi Banten itu jeleknya bukan main, Sodara-sodara. Perjalanan jauh rupanya sekitar 20KM, rute yang diambil si Bapak Ojek memang jauh sih, katanya ada jalan yang memotong dan lebih singkat, tapi pas ditunjukin jalannya Oh No, jelek sekaliiii. Kalau jalan yang saya lalui waktu itu sudah jelek, yang ini lebih jelek lagi.
11. Bapak Ojek nggak nganterin sampai pabrik. Kampret banget dah. Dia anterin saya sampai perempatan apalah namanya. Perempatan Cikande kayanya sih namanya, soalnya itu pertemuan jalan Cikande dan Jalan Serang. Di situ saya dianterin sampai angkot dan dia nitipin saya ke supirnya. Hih, Bapak Ojek-nya jahat. Tapi yaudah lah saya pun tanpa perlawanan kasih aja duit 50ribu sesuai kesepakatan di awal dan tanpa basa-basi langsung naik ke mobil angkot yang supirnya mengklaim tahu tempatnya.
12. Angkot berjalan, rupanya si supir pun tidak yakin sama tempatnya. Saya sih gampang, tinggal bilang Jl. Raya Serang KM 69. Terus terjadilah dialog nggak penting yang berulang2 seperti ini :

Supir : itu pabriknya di dalam kawasan Modern nggak?
Saya : Nggak kayaknya, Pak. Soalnya di alamatnya nggak dibilangin begitu. Cuma KM 69. Jadi harusnya di pinggir jalan.
Supir : Lah, di sini sih orang nggak pernah pakai KM-KM-nya, Neng. Tanya aja supir angkot lain atau ojek, mereka nggak tahu kalau KM-KM-an. Itu gimana sih yang ngasih alamat nggak jelas banget. (Ngomel2)
Saya : (udah bete tambah bete) Terus gimana dong Pak?
Supir : Di sini sih pake nama pabriknya, baru orang hapal.
Saya : (Nyebutin nama pabriknya)
Supir : Itu pabrik apa, Neng?
Saya : (Kesel) Lah katanya kalau nama pabriknya hapal.
Supir : Itu di kawasan Modern nggak ya pabriknya?
Saya : Grrrrrrrr.
Dan rupanya emang KM-KM di Jalan raya Serang itu nggak beraturan. Alamat di plang sebuah pabrik KM 44, tahu2 KM 72, lalu KM 68. Nggak jelas banget. Dan supir angkotnya beneran bikin kesel. Katanya nggak pake KM, pakenya nama pabrik. Disebutin nama pabrik, nggak tahu juga. Ada juga Mbak-Mbak dan Mas-Mas di dalam angkot, dibilangin nama pabriknya mereka nggak tahu. Padahal saya yakin kok ini pabrik gede. Boss saya yg udah pernah kesana juga bilang begitu soalnya. Pabrik gede, keliatan juga di pinggir jalan.

Akhirnya saya telepon lah ke pabrik, itu posisi saya sudah lewat kawasan Modern. Rupanyaaaa, dari persimpangan tadi, saya seharusnya belok ke kanan, bukan ke kiri. Dan katanya dari simpang belok kanan itu nggak jauh kok.

Hih, kesel hati, saya turun dari angkot. Langsung panggil ojek. Saya bilang saya mau ke KM 69. Eh, dianya malah mau masuk kawasan Modern. Saya omelin, saya nggak mau masuk ke dalam, yaudah Bapak nurut aja sama saya tunjukin jalannya.

Akhirnya, saya yang ngarahin Bapak Ojeknya sampai ke depan pabrik. Dan demi Tuhan saya sungguhlah bingung...kenapa orang2 yang saya temui pada tidak tahu pabrik itu. Saya saja yang baru pertama kali kesana dengan mudahnya melihat drum air segede bag*ng di pinggir jalan lengkap dengan nama pabrik tersebut. Dari situlah saya bisa langsung mengenali pabrik itu dari kejauhan.
Saya sungguh masih heran sampai saat ini. Padahal kan itu pabrik dilewatin angkot dan bis tiap saat. Dan pabrik gede loh, pinggir jalan pula! Hiiiihhh, keselnya sampai ke ubun-ubun.

13. Sampai di pabrik, lewatin pos satpam, lewatin resepsionis, diminta menunggu bentar lagi dipanggilin orang Purchasing-nya, saya ke Toilet bentar (yang mana toilet campur dan lagi ada bapak2 ngobrol di wastafel). Emang nggak niat mau pipis, cuma mau cuci tangan dan dandan, tapi karena ada bapak2 diluar, terpaksalah masuk ke dalam bilik toilet buat touch up. dan akhirnya keluar dari WC, menunggu sebentar lagi, bertemulah saya dengan si orang Purchasing.

Total lama perjalanan berangkat : 4 jam (sudah termasuk menunggu kereta dan drama2 dengan tukang ojek dan angkot)

Pulang
1. Karena tidak mau naik kereta lagi (booooo, plis yaaa) saya pun memutuskan naik bis saja. Saya memang sudah dikasih tahu ada bis dari Kalideres yang lewat di jalan itu. Dan karena perjalanan pulang saya santai, maka saya putuskan naik bis itu saja. Terutama karena memang sepanjang perjalanan naik ojek dan angkot tadi, saya berkali-kali melihat bis jurusan Kalideres-Rangkasbitung itu. Jadilah saya kembali ke persimpangan Cikande itu. Belum makan siang, tapi bingung makan apa di pinggir jalan itu. Nggak napsu dan takut kemaleman juga klo makan dulu. Jadi cuma beli minum dan beli pulsa di Alfamart yang bonus biskuit Oreo isi 3 biji. Lumayan buat ganjel perut. Keluar Alfa langsung ketemu bis-nya. Yaa, bukan bis sebenernya, tapi kayak Kopaja level 2, gede dikit dari Kopaja dan kagak ada AC.
2. Saya duduk di belakang supir, bersebelahan sama Bapak-bapak yang beberapa kali mencoba mengajak saya mengobrol. Nanya2 'mau kemana, Neng' saya jawab jutek 'ke kalideres' (yaialahaaayyyy bisnya kan emang jur kalideres, hehehe) terus ditanya lagi 'habis kerja, Neng?' yang saya jawab lagi setengah kumur2 'nggak habis ketemu orang' lalu saya pun minum teh botol dan makan oreo dengan nikmatnya lalu bobo sore di dalam bis sampai masuk Jakarta. Ahhhh, tidak pernah saya sesenang itu kembali ke Jakarta. Hahahaha.
3. Di Kalideres, niat hati mau naik busway aja, karena sekali lagi ya itu, saya kan nggak familiar sama bis kota. Tapi yaoloh, antriannya di halte busway enggak banget. dan ada pengumumun di loket busway yg bilang 'maaf busway lama karena ada perbaikan jalan'. yaudah saya langsung mengedarkan mata, mencari2 kemudian menemukan Bis Patas AC jurusan Kalideres-Bekasi Barat. Ihiiiiyyy, saya pun langsung melipir kesana.
4. Untung saya masih dapet duduk, di depan. AC-nya adem. Saya tidur pulas, sementara bis bertambah penuh dengan penumpang yang semakin bertambah. Perjalanan macet karena memang pas jam pulang kantor. Saya pun kasihan dengan yang berdiri,teringat dulu saya pernah ada di posisi sulit seperti itu. Pulang pergi kantor dengan penuh perjuangan. *lalu tertidur lagi
5. Perjalanan total dari Serang sampai Kalideres sampai keluar tol bekasi barat tidak lebih kompetitif ketimbang naik kereta.4 jam-an juga saya sampai di gerbang tol. Sudah lapar perut saya, lemes banget rasanya. Sebelum melanjutkan naik angkot pulang ke rumah, saya memutuskan mampir ke McDonalds dulu di BCP (Bekasi Cyber Park) biar pulang rumah bisa langsung mandi terus bobo. Tapi pernah nggak sih, saking laper dan capeknya, sampai nggak napsu makan rasanya. Hebat loooh, saya nggak habis makannya. Jarang-jarang banget tuh. hiks.
Pas sampai di rumah, setelah mandi (belum keramasan karena udah malam) saya merasakan nikmat yang amat sangat saat si punggung bertemu dengan kasur. Huaaaaa.....benar2 nikmat yang tak terdustakan.


Moral of the story
1. Ke Serang itu nggak segampang ke Bogor
2. Nggak lagi2 deh ke Serang naik kendaraan umum kalau nggak untuk liburan
3. Moral terpenting, adalah tidak ada yang mudah di dunia ini. Punya bisnis sendiri enak? Makan tuh enak? Waktu kereta berhenti di St. Maja yang adalah stasiun kecil di desa gitu, peronnya kecil, gerbong saya nggak kebaikan peron. Jadilah saya loncat dari kereta. Panas-panasan. Saya berasa salah kostum di stasiun itu. Dalam hati saya bilang, "makan tuh gengsi". Beneran deh, udah nggak ada gengsi-gengsi-nya lagi saya. Saya yakin, semua kesulitan dan kerja keras ini akan terbayar suatu saat nanti. Di suatu saat di masa depan nanti. eh tapi setelah semua capek hilang, saya keinget pemandangan indah yang saya lihat di kereta ekonomi jurusan Rangkas Bitung waktu itu, saya jadi senyum2 sendiri, baru sadar gitu kalau pemandangan kemarin tuh emang indah banget. Jadi kepikiran suatu weekend nanti jalan-jalan naik kereta begitu. Hehe.



1 komentar:

  1. KM-KM di Jalan Raya Serang tidak beraturan karena perbedaan penghitungan kilometer antara masyarakat Tangerang dan Serang. Masyarakat Tangerang menghitung kilometernya dimulai dari Jalan Merdeka, sedangkan masyarakat Serang menghitungnya dari sejak jalan Daan Mogot, Latumenten, dan Pluit Selatan (26 km). makanya KM 44 jadi KM 70, dst. beda 26 km

    BalasHapus